logo

Sinar Mas Land Bermitra Dengan Grab Dukung Grab Ventures Velocity

Sinar Mas Land Bermitra Dengan Grab Dukung Grab Ventures Velocity

18 Juni 2019 15:00 WIB
Penulis : Silli Melanovi

SuaraKarya.id - JAKARTA: Setelah mengevaluasi lebih dari 150 startup di Asia Tenggara, Grab hari ini mengumumkan startup yang terpilih mengikuti Grab Ventures Velocity (GVV) Angkatan 2. GVV merupakan program andalan untuk peningkatan lebih lanjut dari Grab bagi post-seed startup.

GVV Angkatan 2 memiliki tema yang bertajuk ‘Memberdayakan Pengusaha Mikro di Asia Tenggara’ dan Grab telah memilih 10 startup yang berasal dari kawasan Asia Tenggara. Tujuh startup berasal dari Indonesia (Eragano, PergiUmroh, Porter, Sayurbox, Tanihub, Tamasia, dan Qoala),dua startup berasal dari Singapura (Treedots dan GLife), dan satu startup berasal dari Malaysia (MyCash Online). Tema ini semakin memperkuat komitmen berkelanjutan Grab kepada Pemerintah Indonesia untuk mengambil peran utama dalam mengembangkan ekosistem agritech tidak hanya di Indonesia tetap juga Asia Tenggara.

Rudiantara, Menteri Komunikasi dan Informatika mengatakan, Indonesia dan Asia Tenggara telah menjadi salah satu "surga" bagi tumbuhnya startup digital. Tingkat pertumbuhannya sangat pesat, bahkan lebih tinggi dari negara-negara maju di dunia. Kondisi ini menggembirakan, sekaligus makin melecut pemerintah, sebagai fasilitator dan akselerator digitalisasi, untuk terus mengembangkan ekosistem yang mendukungnya. "Oleh karena itu, saya sangat mengapresiasi inisiatif berkelanjutan dari Grab melalui program Grab Ventures Velocity (GVV) ini. Saya yakin, dengan bersama-sama kita dapat membangun Asia Tenggara yang lebih kuat sebagai rumah dan ekosistem bagi banyak startup yang luar biasa. Selain itu, melalui program GVV ini saya berharap agar startup Indonesia juga mampu berkompetisi secara global dan mengharumkan nama bangsa,"katanya, di Jakarta,Selasa (18/6/2019).

Sementara Dr. Sudarto, SE, MBA, PhD, Staf Ahli Organisasi, Birokrasi, dan Teknologi Informasi Kementerian Keuangan juga mendukung program Grab Ventures Velocity dan berharap program ini dapat memperkuat ekonomi digital Indonesia. “Ekonomi digital diyakini akan mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia di masa depan. Kami mendukung inisiatif Grab sebagai platform untuk menumbuhkan talenta digital muda terutama di sektor pertanian dan UKM,"katanya.

Sebagai everyday super app terkemuka di Asia Tenggara, Grab percaya dalam menciptakan teknologi untuk kebaikan (tech for good) dan melalui Grab Ventures Velocity, diharapkan dapat mendorong akselerasi jutaan startup dan pengusaha mikro untuk membangun Asia Tenggara yang lebih kuat. "Pada angkatan pertama, kami mendukung beberapa startup di Indonesia seperti BookMyShow dan Sejasa, memberikan bimbingan untuk mencapai tujuan bisnis yang lebih baik dan menyelesaikan masalah sosial. Menjadi Decacorn pertama di Asia Tenggara merupakan perjalanan yang sangat kami syukuri dan kali ini kami ingin berkontribusi kembali dan membagikan apa yang telah kami pelajari untuk juga berkontribusi pada kemajuan bangsa,” jelas Ridzki Kramadibrata, President of Grab Indonesia.

Grab juga bermitra dengan Sinar Mas Land untuk mendukung Grab Ventures Velocity Angkatan 2 dengan aset strategis perusahaan, dimana BSD City akan menjadi lokasi diselenggarakannya GVV. BSD Smart Digital City dikembangkan untuk menjadi tempat berkumpulnya bakat digital dan area ekonomi digital yang kondusif.

Irawan Harahap, Project Leader of Digital Hub Sinar Mas Land mengatakan, Sinar Mas Land menyambut baik pelaksanaan Grab Venture Velocity (GVV) untuk memberdayakan startup dan mengembangkan Usaha Kecil Menengah (UKM) di tanah air. "Agenda ini bertepatan dengan upaya kami dalam pengembangan BSD City sebagai kawasan ekonomi digital, khususnya di kawasan Digital Hub. Tidak menutup kemungkinan bibit unggul dari GVV nantinya juga bisa bergabung bersama perusahaan teknologi dan digital startup lainnya di Digital Hub,"katanya.

BSD City telah mengembangkan fasilitas dan infrastruktur digital untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik bagi penghuninya. Kota ini baru saja memulai perjalanannya menjadi pionir integrated smart digital city dengan mengembangkan proyek Digital Hub yang dirancang sebagai ekosistem digital di Indonesia. Area seluas 25 Ha didedikasikan sebagai area “Silicon Valley” Indonesia untuk dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari perusahaan digital dan TI.

GVV Angkatan 2 memiliki dua jalur, pertama  Pemberdayaan Petani (Jalur 1). Grab memilih lima startup yang mengubah rantai pasokan makanan tradisional untuk meningkatkan kesejahteraan petani. Hal ini merupakan hal yang penting, tidak hanya di negara-negara pertanian seperti Indonesia, tetapi juga Singapura untuk turut menghadirkan produk-produk berkualitas tinggi dengan biaya produksi rendah bagi bisnis restoran dan konsumen. Untuk jalur ini, Grab bermitra dengan startup yang mengoptimalkan rantai pasokan makanan untuk membantu petani dalam meningkatkan pendapatan mereka. Startup GVV juga menggunakan teknologi dan analitik data yang membantu petani untuk memiliki data yang lebih baik dan dapat memprediksi hasil panen yang segar untuk di produksi, yang merupakan perhatian utama bagi semua petani. Kedua, Pemberdayaan Usaha Kecil (Jalur 2).Grab memilih lima startup yang telah mempelopori solusi inovatif untuk pengusaha mikro dengan meningkatkan pendapatan mereka. Usaha kecil seperti warung menyatakan bahwa prioritas utama mereka adalah peningkatan penjualan dan biaya produksi lebih rendah. Faktanya, ada lebih dari 10 juta usaha kecil di Indonesia yang telah memperluas bisnis mereka dengan penggunaan teknologi online. Oleh karena itu, untuk jalur ini, GVV telah memilihstartup yang akan membantu meningkatkan pendapatan dan mata pencaharian untuk 10 juta usaha kecil dan yang terpenting adalah digitalisasi 46 juta perusahaan mikro lainnya di seluruh Indonesia.

Startup GVV Angkatan 2 akan menguji proyek awal mereka dalam ekosistem Grab. Dibandingkan dengan proyek awal Angkatan 1 yang hanya diintegrasikan pada aplikasi Grab, proyek awal Angkatan 2 akan dilakukan pada beberapa channel. Menyesuaikan dengan layanan yang mereka tawarkan, startup Angkatan 2 ini akan menguji proyek awal mereka melalui aplikasi Grab, basismerchant GrabFood, atau jaringan agen Kudo.

Melalui jaringan agen Kudo yang tersebar di lebih dari 500 kota di Indonesia, Kudo akan memberikan kesempatan bagi startup terpilih untuk menerapkan ide dan inovasi bisnisnya untuk bekerja sama dalam memberdayakan warung agar dapat terlibat dalam kemajuan teknologi. Inisiatif ini sejalan dengan komitmen #MajuinWarung milik Kudo untuk mendukung warung menjadi serba bisa dalam menawarkan berbagai produk dan layanan.

Program GVV akan berlangsung selama 16 minggu setelah kesepuluh startup melakukan pitching kepada Grab. Startup yang berhasil akan mendapat kesempatan untuk berkolaborasi bersama Grab dalam bentuk pendanaan atau kemitraan komersial.

 

Editor : Silli Melanovi