logo

Mentan Serukan Pengawalan Program Optimalisasi Lahan Rawa

Mentan Serukan Pengawalan Program Optimalisasi Lahan Rawa

06 Desember 2018 16:40 WIB

Penulis : Laksito Adi Darmono

SuaraKarya.id - PALEMBANG: Mentan Amran Sulaiman minta seluruh jajaran Pemprov Sumsel untuk menjaga dan mengawal program optimalisasi lahan rawa.

Hal itu disampaikan Amran saat memberi sambutan dalam Rapat Koordinasi Program Serasi (Selamatkan Rawa Sejahterakan Petani) di Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (6/12/2018). 

"Terima kasih pada gubernur, kita akan  membangunkan lahan tidur. Hari ini kami kirim 22 escavator besar dari Jakarta, nilainya kira-kira Rp 60 miliar. Tolong diamankan, dipantau, dikawal penuh, ini program khusus Pemerintah," pesan Amran.

Untuk tahap pertama, optimasi akan dilakukan pada 200 ribu hektare lahan. 

"Kita mempunyai varietas baru yang cocok untuk daerah rawa. Dengan begitu akan bisa meningkatkan pendapatan petani," kata Amran. 

Ke depan jika korporasi sudah berjalan, petani akan memiliki saham sebanyak 49 persen. Namun Amran memastikan seluruh gabah 100 persen milik petani. Petani akan memiliki tambahan pendapatan dari hilir, karena petani juga akan melakukan pengemasan hasil taninya. 

"Kalau optimasi lahan rawa pasang surut seluas 200 hektare ini jadi (berjalan), akan meningkatkan pendapatan  Prov. Sumsel hingga Rp 12 triliun," ujar Amran optimistis. 

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Sumarjo Gatot Irianto menyampaikan, proyek optimasi lahan rawa pasang surut dalam program Serasi akan dibiayai pemerintah pusat.  

"Di Kec. Muara Telang, Kabupaten Banyuasin saya sampaikan bantuan cukup diberikan selama 1 tahun pertama, begitu ya Pak Menteri?" ujar Gatot.

Setelah 1 tahun, lanjut Gatot, barulah secara perlahan dan bertahap dikelola secara mandiri melalui mekanisme usaha bersama kelompok petani dan gabungan kelompok petani (poktan/gapoktan). Kemudian di tahun berikutnya terus bertransformasi menjadi korporasi, sehingga dikelola secara matang dengan perhitungan profit yang profesional.

"Pengembangan usaha bersama poktan/gapoktan dengan skala 5 ribu hektare ini, adalah cikal bakal menjadi PT sehingga dikelola secara profesional," imbuhnya.

Sebagai bentuk komitmen, Pemerintah pusat memberikan berbagai fasilitas mulai dari escavator besar, escavator kecil, traktor roda empat, RMU (mesin penggiling padi), pompa air untuk irigasi, benih, pupuk, dan lain-lain. 

"Pemerintah daerah tinggal siapkan sedikit saja. Bahan bakar untuk alsintan dan alat berat, operator, dan narik listrik untuk menghidupkan pompa. Pompanya dari kami. Modalnya sedikit listrik, operator," tegas Gatot lagi. 

 

Tekan Angka Kemiskinan

Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru menyampaikan rasa syukurnya atas terpilihnya Provinsi Sumsel sebagai salah satu wilayah yang menjadi proyek percontohan optimasi lahan rawa program Serasi Kementan. 

Herman menegaskan menerima program ini sebagai program yang akan segera menjadi solusi untuk menekan angka kemiskinan di Provinsi yang dipimpinnya. 

"Hari ini kita mendapatkan berkah luar biasa. Tapi ini menjadi sia-sia kalau tidak ada komitmen. Komitmen menjadi sia-sia kalau tidak ada ahli yang mengawal," ujar Herman berapi-api. 

Sebagai bukti komitmen pada pembangunan sektor pertanian uang menyejahterakan, Herman menyebutkan Pemprov Sumsel sudah menginisiasi agar semua daerah membeli langsung beras petani. 

"Tidak sampai Rp 100 miliar, tapi petani merasa diperhatikan. Menjaga semangat para petani bahwa sejatinya mereka tidak pernah kita abaikan, karena telah sama-sama berjuang melawan kemiskinan," tambahnya.

Menurut data BPS Provinsi, angka kemiskinan di Sumsel saat ini 13,1%. Sementara angka kemiskinan nasional sudah single digit. ***