logo

APG III/2018: Sumbang Emas Kedua Indonesia, Suparniyati Masih Kecewa

APG III/2018: Sumbang Emas Kedua Indonesia, Suparniyati Masih Kecewa

Suparniyati (tengah) dan Tiwa (kiri) (Antara)
08 Oktober 2018 11:31 WIB

Penulis : Gungde Ariwangsa SH

SuaraKarya.id - JAKARTA: Indonesia menambah perbendaharaan medali emas pada Asian Para Games (APG) III/2018 dari cabang olahraga para-atletik. Atlet nomor tolak peluru F20 putri Suparniyati  menyumbang emas kedua bagi Kontingen Merah Putih, rniyati, Senin (8/10/2018) setelah melakukan tolakan sejauh 10,75 meter.

Dalam lomba di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Suparniyati berhasil mengungguli peraih medali perak atlet Jepang Nakada Hiromi dengan tolakan 10,51 meter dan atlet Indonesia Tiwa dengan torehan 6,44 meter.

"Saya kecewa karena jaraknya turun dibandingkan ASEAN Para Games 2017. Saya saat itu saya bisa membuat 11,03 meter," ujar Suparniyati usai bertanding seperti dilaporkan antaranews.com

Meski demikian, Suparniyati tetap merasa bersyukur dengan raihan medali emas pada keikutsertaan perdananya di Asian Para Games tersebut. Atlet asal Riau berusia 25 tahun itu mempersembahkan gelar itu untuk ibunya, yang sendirian membesarkannya usai sang ayah meninggal dunia ketika Suparniyati masih SMA.

"Medali emas ini untuk ibu. Saya selalu mau membahagiakan ibu. Kalau dapat bonus, saya mau membangun rumah untuk tempat tinggal keluarga," kata Suparniyati.

Ini merupakan medali emas kedua Indonesia setelah pada Minggu (7/10) mendapatkan medali emas dari bulu tangkis beregu putra SL3-SU5.

Sementara bagi Suparniyati, catatan tolakan 10,75 meter memang belum melampaui pencapaiannya di ASEAN Para Games 2017, Malaysia, yakni 11,03 meter.  Namun, torehan itu lebih bagus daripada rekor Asia untuk tolak peluru F20 yang ditorehkan atlet Malaysia Nursuhana binti Ramlan pada tahun 2012 di Paralimpiade London, dengan 10,71 meter.

Dengan medali emas Asian Para Games 2018, Suparniyati berhak atas bonus Rp1,5 miliar dari pemerintah. Sementara Tiwa memperoleh Rp250 juta atas medali perunggunya. ***